Jumat, 23 Februari 2024

Peluang Investasi Baru di Jawa Tengah, Taj Yasin: Energi Baru Terbarukan

Dani Agus
Selasa, 4 Juli 2023 20:43:55
Foto: Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoensaat menjadi pembicara kunci pada acara Central Java Renewable Energy Investment Forum 2023 di Hotel Gumaya Semarang, Selasa (4/7/2023). (Murianews/istimewa)
Murianews, Semarang – Energi Baru Terbarukan (EBT) bisa menjadi peluang investasi baru di Jawa Tengah untuk memenuhi kebutuhan tumbuhnya ekosistem manufaktur.

Ekosistem manufaktur di Jawa Tengah saat ini tengah bertumbuh. Pertumbuhan ekosistem tersebut, memerlukan dukungan energi.

Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen memaparkan, pada triwulan I tahun 2023, ada 5 negara teratas yang menanamkan investasinya di Jawa Tengah. Kelima negara itu adalah Hongkong dengan realisasi investasi U$ 128,65 juta, Korea Selatan (U$ 98,43 juta, Luxembourg (U$ 30,58 juta), Singapura (U$ 20,78), dan Republik Rakyat Tiongkok (RRT) sebesar U$ 19,69 juta.

Baca juga: Taj Yasin Apresiasi Kekompakan Perdes dan Pemkab Boyolali Turunkan Angka Kemiskinan

Sehingga untuk sektor energi, khususnya EBT, ini akan menjadi peluang investasi baru di Jawa Tengah. Mengingat, bahwa kebutuhan tumbuhnya ekosistem manufaktur di Jawa Tengah, yang membutuhkan alternatif energi untuk memenuhi produksinya, tuturnya, saat menjadi pembicara kunci pada acara Central Java Renewable Energy Investment Forum 2023 di Hotel Gumaya Semarang, Selasa (4/7/2023).

Potensi EBT di Jawa Tengah, tergolong melimpah. Mulai dari energi surya, air, panas bumi, angin, hingga biomassa dan jenis energi lainnya. Energi tersebut dapat dikembangkan untuk mendorong penyediaan energi daerah berbasis energi bersih.

Potensi ini yang harus kita kelola bersama-sama. Kita sebagai warga negara Republik Indonesia, patut untuk mengkampanyekan ini, untuk menyuarakan ini. Ditambah kami juga di Jawa Tengah telah memperbaiki badan usaha milik daerah kita, yaitu tadi JPEN (Jateng Petro Energy) yang saat ini juga khusus (menangani pengelolaan energi), ajaknya.

Wagub pun menyampaikan, Jateng saat ini terus mewujudkan program Jateng Solar Province. Sejumlah kantor di Pemprov Jateng, seperti kantor Energi Sumber Daya Mineral dan Gedung DPRD Provinsi Jawa Tengah, sudah menggunakan solar cell untuk memenuhi energinya. Di samping itu, lembaga pendidikan, seperti pondok pesantren, juga didorong untuk menggunakan solar cell. Kapal nelayan di Jawa Tengah, kini juga sudah ada yang menggunakan tenaga surya.

Bukan hanya hasil yang dicapai itu benar-benar mengurangi gas kaca, akan tetapi juga berdampak ekonomis untuk lembaga-lembaga tersebut. Bisa kita tekan 30 sampai 40 persen pengeluaran pembiayaan, ungkapnya.

 

Baca Juga

Komentar